Juara kategori lampu di kompetisi Bravacasa 2014 ini punya pandangan tersendiri tentang menghasilkan produk, sebuah solusi, konsistensi, bahkan Indoestri. Dan sebagai desainer produk, dia lebih memilih solutif daripada stylish.

Halo Zan, kerja dimana nih?

Sekarang kerja di Labtek Indie. Startup di bidang teknologi yang nge-handle pembuatan aplikasi. Website juga. Game kebetulan ngga.

Kerjaannya ngapain? Bikin kursi?

Awalnya sebagai User Interface Designer. Yang gw design adalah gimana caranya tampilan si app itu nyaman digunakan oleh user. Tapi sekarang tuh lagi diperdebatkan sebenernya apakah urusan User Interface dan User Experience ini masuk ke dalam desain produk. Tapi yang gw liat adalah, di perusahaan luar negeri tuh urusannya desain produk. Karena kan anak desain produk itu lebih ke solusi dan memanusiakan produk.

Contohin dong?

Gini, misalkan radio nih ya. Kan ada tombol/knob nya tuh ya untuk volume, nyari frekuensi, dll. Ketika masuk digital, bentuk fisik radio beserta tombol-tombolnya itu berubah dari 3D ke 2D. Nah 2D itu kan biasanya urusannya anak-anak DKV. Jadi, anak-anak DKV banyak yang bikin grafis dari layout-nya. Misalnya kayak warna, bentuk icon, dll. Kalau anak Design Product, lebih ke fungsinya. Misal kayak “oh menu Home kayaknya mending di kanan atas deh”. Kenapa? Misalnya karena “soalnya rata-rata user itu right-handed dan scrolling pake jempol. Jadi bakal lebih mudah dijangkau dengan jarinya” gitu deh. Contoh lagi nih, tampilan utama Google.com kan cuma putih terus ada kolom search. Sementara Yahoo, yang juga search engine, punya kolom search, berita, dll. Nah itu tuh karena fungsi dari websitenya beda-beda.

Jadi anak Desain Produk tuh emang gak cuma bikin kursi dan lain-lain ya?

Iya. Jadi kalau di ITB, gw secara pribadi ngerasa kita tuh diajarin untuk lebih solutif dalam menghasilkan suatu produk. Bukan sekedar marketable. Jujur aja sebenernya gw agak bosen ngeliat suatu desain dengan visualisasi yang indah doang, istilahnya kayak stylish doang. Gw lebih ke apa nih fungsi “kursi” nya.

Kuliah berapa lama?

4,5 tahun.

Ngapain aja tuh? Pernah ngerjain sesuatu gak?

Waktu itu pernah ngerjain acara annual gitu. Pameran yang diselenggarain setiap tahun dari himpunan. Itu pameran untuk apa aja boleh. Tapi dinamainnya Design Project. Kita mau perkenalkan desain produk. Karena kebanyakan, design itu masih diliat sebagai visual grafis.

Selain itu pernah ikut lomba design atau apa gitu?

Pernah ikut Tinder sih.

Oh terakir punya pacar kapan emang? Siapa?

Empat tahun lalu lah kalau gak salah. Temennya Azka.

Sekitar tahun lalu kalau gak salah ada muka lo di acaranya Bravacasa di Jakarta. Itu ngapain?

Iya itu lombanya Bravacasa. Mereka buka kompetisi terus gw submit deh produk lampu. Lampu meja untuk tidur gitu. Temanya Bravacasa waktu itu adalah Indonesia gitu. Jadi gw coba dengan bentuk keong karena gw mau ceritain Keong Emas. Kan Keong Emas tuh ya emas. Bersinar. Jadi yaaa gw kasih lampu. Intinya begitu.

Hasilnya?

Alhamdulillah menang. Dapet reward uang untuk juara best category. Kalau yang best of the best dapet short course gitu di luar.

Gimana rasanya masuk Labtek dan ngerjain yang gak berbentuk seperti lampu, kursi, dll?

Gw tuh sebelum masuk Labtek emang udah tau dunia product design yang ke user interface dan experience gitu. Jadi gak terlalu gimana-gimana. Yang pasti, Design Thinking nya yang dipake.

Kalau diperhatiin, masih banyak orang yang lebih mendahulukan look. Gimana tuh?

Mungkin belom paham sih mereka. Agak sayang aja kalau masih banyak yang belum melihat fungsinya. “Oh tampilannya bagus ya” atau “oh fungsinya bagus ya”. Karena definisi desain tiap orang juga beda-beda. Tapi itu juga tetep salah satu solusi. Contohnya gini deh, ketika ada satu barang yang gak laku, kemudian di re-touch oleh designer sehingga lebih enak dilihat dan akhirnya dibeli, itu juga solusi kan?

Rencana kedepan?

Mau nikah.

Pindah kerja?

Ngelamar cewek.

Pindah kerja?

Ke rumah Azka.

Pindah kerja?

Haha. Mau kuliah Insya Allah S2.

Mau ambil bisnis?

Gw lebih berfikir kalau itu bisa otodidak, bisa oper ke yang lain juga. Intinya, bagus kalau kita bisa semua tapi lebih bagus kalau itu bisa dibagi ke orang lain.

Terus sekarang lagi ngapain aja selain kerja?

Lomba. Lomba Palapa gitu. Kementerian Inggris atau mana gitu lagi mau bikin acara disana. Jadi tiga terbesar di lomba ini nanti bisa pameran disana. Gw ikut dua kategori. Lampu dan mainan.

Mainana apa?

Mobil-mobilan bambu. Gw mengangkat sisi tradisional mainan jeruk bali. Tapi gw bikin lebih futuristik.

Mainan tuh solutif emangnya?

Iya. Dasarnya, bikin anak kecil seneng.

Emang anak mau beli?

Bapaknya yang beli. Nih ya, rumah-rumahan kucing, itu untuk siapa? Bukan untuk kucing. Tapi untuk pemilik kucing. Desain itu berhubungan dengan manusia. Karena si pemiliknya yang merasa “akhirnya kucing gw punya rumah cakep”. Bukan kucingnya yang “akhirnya rumah gw didesain oleh desainer terkenal”. Kucing kalau laper bakal cari makan tanpa harus dikasih Whiskas. Tapi pemiliknya lah yang mau kucingnya dikasih Whiskas. Bukan berarti anak manusia itu kucing, tapi pola pikirnya seperti itu. Intinya, manusia lah yang punya kemauan.

Maksudnya?

“Nih gw bikinin sesuatu, ikhlas”. Nah se-ikhlas-ikhlas-nya orang, pasti ada satu keinginannya. Yaitu ikhlas.

Kesel gak liat orang-orang yang secara asal bikin produk ala-ala designer?

Getek sih sebenernya. Tapi ya gak apa-apa, semua orang punya rejekinya sendiri. Mungkin orang itu walaupun gak punya ilmu design tapi mungkin aja dia punya insting design yang lebih baik. Jadi ya diwajarin aja asalkan konsisten. Tekunin aja jangan setengah-setengah.

Sebagai designer yang 4,5 tahun mempelajari ilmunya, apa harapan dan saran lo terhadap appreciator atau orang yang “ah bikin ginian doang gw juga bisa”? Padahal mereka gak tau tentang berapa lama lo brainstorm untuk menciptakan produk itu, lo harus ngorbanin ini itu demi berfikir tadi, belum lagi mikirin tukang, dll..

Gw malah lebih saran ke pembuat produknya. Kadang, impress pertama dari orang tuh biasa. Tapi pas dilihat detail, baru deh. Intinya, santai aja. Karena pada akhirnya appreciator akan tau. Apresiasi akan meningkat.

 

Let's share and let others aware:
No more articles