Apa nih yang terbaru dari Van Vogue?

Lagi mau ada koleksi baru. Insya Allah bulan September ini launching nih. Terus Oktober nanti ada project juga untuk show. Terus apa ya? Oiya kemaren sempet featured di Nylon juga untuk photoshoot-nya Ayu Gani ANTM. Terus lagi rencana juga untuk expand stockist.

Dari kapan emang ngebangun Van Vogue?

Dari maret 2013.

Tujuannya apa?

Cari uang jajan tambahan. Terus juga karena gw pengen bikin sesuatu tapi yang di pasar tuh gak ada yang jual.

Sebelum Van Vogue gak ada?

Yaaa kalau ngomongin sepatu kan banyak ya. Termasuk sneakers, flat shoes, high heels, dll. Tapi yang gw mau tuh gak ada. Istilahnya, Van Vogue mau menyuguhkan sesuatu ke publik berdasarkan yang gw suka. Bukan berdasarkan demand.

Sales di awal-awal gimana?

Lumayan sih. Untuk brand yang belom punya pengalaman, baru nyoba, yaaa lumayanlah. Demand-nya juga ternyata banyak. Cuman di awal-awal, supply gak sebanding dengan demand. Misalnya yang minta ada dua orang, tapi sepatunya cuma ada satu pasang. Tapi sekarang udah seimbang.

Ngebangun Van Vogue sama siapa?

Sendiri banget. Kalau sekarang ngejalaninnya berdua. Tapi tetep ide dari gw semua. Kalau untuk management-nya ada yang ngehandle sekarang.

Gimana ceritanya bisa dipake Ayu Gani di Nylon?

Sekitar bulan Juni, pas dia menang ANTM, Nylon ngontak gw katanya mau pinjem barang untuk foto. Awalnya gak dikasih tau untuk photoshoot siapa. Tapi pas gw kepoin ternyata Ayu Gani yang pake.

Masuk majalah gitu impact-nya apa aja?

Selain promo, penjualan, tapi ada value lain yang lebih didapetin. Memperkuat brand positioning.

Kalau untuk sales gimana?

Intinya kalau dari majalah tuh gak ketebak sih. Kadang ngaruh banget tapi kadang nggak. Tapi better lah tetep karena mau gimana pun promo itu penting.

Van Vogue sekarang ada di mana aja?

Bobobobo dan HGL.

Bobobobo consignment-nya berapa persen ?

Berapa ya? 30%.

Untung rugi kalau masuk marketplace apa?

Profit jelas kepotong dengan share margin-nya mereka. Tapi gak jadi masalah apalagi untuk startup. Daripada nggak? Ibaratnya, daripada jualan sendirian tuh akan lebih baik kalau ada pihak lain yang membantu walaupun harus ada yang dipotong.

HGL juga sama?

Kalau HGL 35% tapi non-shipping.

Kalau bobobobo gimana sih sistemnya?

Misalnya gw masukin 10 items nih ya terus gw kirim ke Bobobobo. Nah shipping cost-nya kita yang tanggung. Pas udah kejual, kita dapet report, baru deh dipotong 30% dan PPN 10%.

Target market-nya Bobobobo?

Tiap stockist kan punya target beda2. Kebetulan Bobobobo tuh mid-high. Nah untungnya, van vogue dengan harga Rp 300ribuan tuh jatohnya jadi murah kalau disana.

Kalau HGL segment-nya sama gak?

Beda sih. HGL lebih ke cewek-cewek SMA, kuliahan, kalau Bobobobo lebih ke kuliahan, kantoran, bahkan ibu-ibu kadang juga ada. Dan kalau Bobobobo tuh market-nya lebih ke gak ngeliat harga. Selama produknya bagus, berapa juga dibeli. Kalau HGL mungkin lebih brand minded. Berapapun harganya, kalau brand-nya oke, bakal dibeli.

Segment-nya Van Vogue tuh dimana sebenrnya?

Kalau untuk umur sih di 16-30an. Yang di-approach-nya ya masyarakat urban yang emang brand minded. Kan ada nih market yang mikirnya “barang bagus, harga mahal, gak dibeli”. Tapi ada juga yang “harga mahal, design bagus, tapi brand-nya apa dulu?”. Nah itu tuh yang kita approach. Jadi bukan orang yang belanja karena modelnya lucu doang. Tapi justru lebih ngejar orang-orang yang emang punya cukup knowledge terhadap brand-brand yang ada.

Rencana mau masuk mana lagi?

Yang pasti lagi rencana untuk expand supaya ningkatin profit. Tapi ya milih-milih juga. Gw lebih cenderung milih physical store.

Kenapa?

Yaaa walaupun e-commerse lagi marak tapi rasanya esensi untuk beli barang tuh ada di “ngeliat, nyobain, megang barangnya” gitu. Terus biar lebih ngenalin produk secara langsung juga. Jadi gak sekedar yang terlihat di dunia maya doang.

Sebagai Director, apa pandangan Lo terhadap Fashion Industry kita dilihat dari market-nya?

Untuk Jakarta, brand knowledge-nya keliatan udah lebih baik. Misalnya Nikicio. Design-nya kan casual tuh ya, tapi itu Nikicio. Kalau Bandung, beberapa market mungkin masih setengah-setengah. Tapi intinya, semua punya pertimbangan masing-masing sih. Kalau Van Vogue justru sebagian besar yang beli itu dari Jakarta.

Van Vogue produksinya kapan aja?

Tiap dua minggu dengan kuantiti yang terbatas. Karena gw pengen meminimalisir dead stock.tapi konsisten tiap dua minggu produksi.

Sekarang bisa paham macem-macem istilah tuh belajar sambil jalan atau disiapin di awal dulu?

Sambil jalan. Kan awalnya tuh karena gw pengen dapet uang jajan tambahan. Disamping itu, gw punya passion di fashion. Asalnya pengen baju tapi kompetisinya itu udah dimana-mana. Jadi yaaa gitu.

Ada yang ngajarin?

Lebih banyak belajar pas sharing sih.

Kok Van Vogue bisa ada di We The Fest tahun lalu?

Bobobobo ngisi stand gitu sebagai retail partner. Mereka mau memperlihatkan produk-produk yang ada secara fisik. Jatohnya kayak bazar. Dan kita yang ada di bawah payungnya Bobobobo, diminta untuk bikin produk yang khusus untuk event itu.

Pas pertama masuk Bobobobo, Van Vogue kan masuk dunia baru tuh ibaratnya. Gimana rasanya?

Awalnya, karena gak ngerti apa-apa, urusan kontrak, umur masih baru juga, terus gw secara pribadi belom ada pengalaman di retail, dll, yaaa bingung sih. Misalnya kayak istilah PO. Yang gw tau itu pre-order hahaha ternyata purchase order.

Takut?

Lebih ke excited.

Modal awal?

Sekitar Rp 350.000,- untuk photoshoot pertama kali. Bikin sepatunya dibikinin dulu sm vendor. Terus masih ngandelin sistem pre-order. Jadi untuk bayar vendornya ditalangin deh sama yang beli.

Ada gak temen sekitar atau kenalan yang akhirnya bikin brand dengan gaya yang sama dengan Van Vogue?

Gak ada sih. Jangan sampe dong.

Nah kalau yang gak kenal?

Ada.

Nah kenapa bisa yakin kalau itu niru Van Vogue?

Jujur tiap gw lagi bikin model, gw tuh selalu explore. Misalnya gw terinspirasi dari produk A. Nah esensinya itu gw kembangin lagi sesuai gaya Van Vogue. Jadi gak asal copy paste.

Apa pendapat lo tentang orang yang latah di bisnis?

Mentok. Gak punya ide. Otak manusia sekitar 5% yang dipake, kenapa sih gak think harder untuk ciptain sesuatu yang beda? Tapi sebenernya gak masalah sih apalagi kalau ada yang niru Van Vogue. Berarti sepatunya bagus.

Kalau ternyata mereka jadi lebih naik?

Jangan dong. Tapi sebenernya untuk sementara ya gak apa-apa. Menurut gw, mereka yang udah terbiasa dengan meniru, susah untuk lebih dari yang meng-create.

Let's share and let others aware:
No more articles