Bey Riffandie, seorang Interior Designer lulusan ITENAS yang saat ini berada dalam lingkungan kerja di Nike Indonesia. Selain fakta menggunakan celana pende-kaos-sneaker ke kantor, Visual Merchandiser satu ini juga menceritakan bagaimana dia bekerja dan mimpinya untuk memiliki workshop pribadi.

Ceritain tentang kerjaan sekarang?

Di Nike Indonesia, dan kebetulan gw Visual Merchandiser atau kadang disebutnya Product Presentation.

Kerjaannya gimana tuh?

Simpelnya adalah gimana cara kita nge-display sebuah produk yang mana produk tersebut jadi punya daya tarik lebih. Misalnya, gimana kita nyusun barang di toko supaya ketika orang lewat di depan toko jadi pengen mampir.

Untuk hal nge-display, apa aja yang harus diperhatiin?

Pertama visual. Gimana cara supaya orang nyaman ketika ngeliat barang mulai dari warna, bentukan, dan lain-lain. Ketika orang tertarik pas ngeliat, berikutnya masuk ke tahap gimana cara supaya orang mau nyobain produk. Supaya mereka fokus kesitu. Nah disini, yang diutamain adalah journey. Attract, engage, terus connect. Tertarik untuk ngeliat, terus mau megang-megang, terus mau nyobain. Ada unsur psikologis dari pengunjung yang kita kejar.

Ilmunya darimana tuh?

Basic-nya sih gw belajar desain. Kuliah di Desain Interior. Cuma kalau passion ada di desain produk. Salah satu ilmu yang gw dapet adalah, pola pikir design-nya. Yaaa ambil ilmu dari mana ajalah.

Berapa lama di Nike?

Jalan satu tahun empat bulan.

Kantornya di?

Bursa Efek Jakarta.

Ceritain kondisi kantor dong?

Enaknya disini kita santai. Gak harus suit up. Mungkin karena Nike itu kategorinya olahraga. Celana pendek, masuk jam berapa juga bebas, cuma tetep profesional aja untuk kerjaan.

Ada cerita konyol gak gara-gara outfit-nya bebas?

Ada banget. Kantor kita kan di BEJ nih ya yang isinya banyak kantor-kantor formal. Mereka semua harus pake kemeja, dasi, celana bahan, suit up deh. Gw pernah ketahan sama Security disana. “Mau kemana mas?!” “Saya mau ke lantai 25 pak!” “Oh Nike ya”. Sering banget kayak gitu hahaha.

Ada lagi nih. Hari Senin kebanyakan orang tampil rapih banget disana. Terus pas hari Senin waktu itu, abis makan siang, orang-orang lagi pada ngumpul di lobby. Ada semacam lounge khusus untuk ngerokok gitu. Orang-orang dari berbagai kantor di BEJ pada ngumpul deh dengan setelan rapih. Nah kita, anak-anak Nike yang cuma pake celana pendek, sneakers, kaos, orang-orang pada ngeliatin kayak “eh lo seenaknya aja si ah”. Hahaha. Itu sih paling.

Seru juga kerja dengan setelan bebas. Boleh pake dari brand lain?

Yaaaa intinya kita kan kerja di Nike, kita mewakilkan Nike, masa kita pake Adidas? Kartu merah itu sih hahaha.

Kok bisa sih masuk Nike?

Kalau masuk Nike tuh butuh rekomendasi. Gw dapet dari temen yang udah masuk duluan. Tapi gak nutup kemungkinan juga buat yang gak ada rekomendasi. Dan yang diliat oleh Nike utamanya adalah jam terbang alias experience. Apalagi kemauan untuk belajar.

Ada mimpi lain gak selain di Nike?

Balik lagi ke passion sih. Gw pengen bikin workshop dimana gw bisa bikin produk sendiri. Entah itu leatherwork, metalwork, woodwork, dll tapi gak nebeng di workshop orang. Bahkan punya vendor sendiri. Dan bahkan, disitu pengen ada co-working space yang disediain buat orang-orang yang passionate di dunia design. Jadi bisa intens deh sama yang lain buat bagi-bagi ilmu.

Menurut Lo, passion itu apa?

Momen dimana kita secara konsisten dan senang hati mendalami sesuatu ketika banyak orang udah meninggalkan sesuatu tersebut. Walaupun bakal ada titik jenuhnya, tapi kalau kita kebawa untuk balik lagi, bisa jadi itu adalah passion.

Balik lagi ke Nike, berat gak kerja disana?

Kalau berat sih nggak juga. Tapi lebih ke harus hati-hati sih. Karena kerja disana itu nyaman banget, jangan ampe itu malah jadi comfort zone. Cuma ya balik lagi ke pertimbangan sih. Soalnya rata-rata kalau udah di comfort zone tuh cenderung susah buat move on. Padahal masih banyak banget ilmu di tempat lain. Sayang kalau harus ngabisin hidup ditempat yang itu-itu aja. Tapi ya balik lagi ke pertimbangan dan mindset sih ya.

Ceritain proses kerja di Nike?

Grand design-nya turun dari Nike Head Quarter. Dioper ke berbagai Principal Office. Disitu, kita sebagai Visual Merchandiser, harus pelajarin dulu gimana si grand design tersebut harus diterapin. Customer journey-nya harus kita pelajarin dulu. Keliatannya kayak yang gampang. Dari Nike HQ kita udah dapet semuanya melalui grand design tersebut. Garis besarnya, keterangannya, warna, pattern, dll pokoknya kayak yang tinggal dieksekusi deh.

Tapi sebenernya gak gitu. Pasar Indonesia, Singapura, China, dsb, punya kebutuhan beda-beda sesuai pasar masing-masing. Bahkan, tiap toko dalam satu negara pun juga beda-beda kebutuhannya. Fungsi area toko, lebar window, display area, dll tuh beda-beda tiap toko. Nah sekarang, gimana caranya supaya grand design itu bisa diaplikasiin di seluruh toko. Itu yang susah. Kita dituntut untuk tetap mengekspolrasi desain.

Maksudnya?

Kita harus mengaplikasikan si grand design itu ke seluruh toko di Indonesia. Sebut aja misalnya toko yang di Jakarta, salah satunya ada yang berukuran kecil. Nah, gimana cara kita memanfaatkan area toko tersebut bisa disesuaikan dengan grand design yang udah ada.

Improvisasi penting. Dan kita harus ngembangin grand design tersebut supaya gak kalah sama toko-toko Nike di negara lain tapi tetep sesuai dengan gand design, kebutuhan toko, dan psikologis masyarakat indonesia.

Intinya, turun dari Nike HQ ke south east, turun ke principal. Dari situ, dieksekusi deh.

Total ada berapa toko di Indonesia?

Ada 40 lebih.

Berapa orang tim visual merchandise?

Ada enam orang. Di field ada empat, di office ada dua.

Semua toko dikerjain sama enam orang doang?

Iya. Karena kondisi tiap toko, tiap daerah, tiap masyarakat tuh beda-beda, jadi penyesuainnya juga harus per-toko.

Jalan-jalan terus dong?

Gak jalan-jalan sih haha. Tiap season alias per-tiga bulan, gw keliling buat ngecek, buat nyesuain, dan buat training anak toko.

Kenapa harus di-training?

Sumber daya kita terbatas. Jadi kita harus ngelatih anak-anak toko misalnya supaya mereka paham gimana nge-display barang, dll. Dan sifatnya tuh per-campaign.

Apa yang penting dalam Visual Merchandiser?

Gimana cara kita memanfaatkan toko supaya bisa menjadi display area yang menjual. Ibaratnya, area sekecil apapun, medium sekecil apapun, harus bisa dimaksimalkan supaya ngebawa orang untuk masuk ke customer journey. Itu kenapa tim marketing pun ada anak design.

Apa yang harus dipunya untuk jadi Visual Merchandiser?

Ya harus basic-nya design, tapi gak nutup kemungkinan buat yang nggak sih asal orangnya mau belajar. Karena gak gampang. Harus mau belajar. Tapi memang kuliah desain tuh jadi memudahkan. Pintu pertama lah intinya.

Enak gak sih kerja di dunia retail?

Seru sih. Dan untuk Visual Merchandiser di retail, toko-toko distro, poin pentingnya adalah customer journey. Keliatannya kayak “yaelah, gitu doang” tapi serius deh, jangan disepelein.

Terakhir, pandangan terhadap industri apparel di Indonesia?

Respect lah sama orang-orang yang emang serius menggeluti dunia itu. Soalnya itu bukan dunia yang gampang. Buat bikin satu produk berkualitas? Wah, itu susah bro. Butuh kerja keras ekstra. Waduh…perjuangannya susah.

Let's share and let others aware:
No more articles