Raden Bagus Ananto, cerita pengalamannya ketika berada dibawah bendera Ismaya Group. Salah satu Founder dari H Gourmet & Vibes ini kemudian menjelaskan tentang sebuah sistem yang ia bangun bersama partner-partner lainnya,  alasan kenapa ia nekat untuk terjun ke Food & Beverage, dan juga real-life dalam dunia bisnis.

Apa yang ngebedain SBM-ITB dengan sekolah bisnis lain?

Yang gw rasain adalah, kalau di SBM-ITB itu kita diajarin untuk jadi praktisi. Circle-nya juga mendukung karena rata-rata yang masuk SBM adalah emang orang yang ingin belajar bisnis. Terus karena SBM-ITB di Bandung, kita juga jadi punya kesempatan untuk ngeliat UKM-UKM yang ada disana. Terus dengan adanya kelas Business Experience, bisa langsung kita terapin semuanya dengan modal dibawah Rp 50.000.000.

Kenapa pilih SBM-ITB?

Karena kalau gw pribadi sih, gw pengen lulus dari universitas nomer satu di Indonesia. Tadinya gw pengen ambil Ekonomi UI, tapi waktu itu gw diterima di ITB dan gw lebih pilih disana.

Setelah lulus apa yang dikerjain?

Gw sempet kerja. Tp diluar kerjaan gw ada yang gw kerjain juga kecil-kecilan.

Kerja di?

Ismaya. Gw jadi marketing gitulah, di divisi restoran. Jadi gw belajar banget masalah food & beverage. Bahkan sampe di bagian operasional pun gw dilibatin. Disana, experience yang gw dapet dan link nya itu yang gak ternilai.

Ada pembelajaran khusus gak?

Opini gw, kalau kita lulus kuliah kerja di tempat yang bagus, dunia kita berubah. Ketika kuliah, kita dihadepin sama orang yang sepantaran kita kan ya. Semua tujuannya sama, pengen lulus atau pengen dapet ilmu atau IPK tinggi. Tapi persaingan yang kita jalanin di kuliah tuh persaingan score, proyekan kampus, dan kalau pun kita punya bisnis juga tuh persaingannya ya rata-rata antar mahasiswa. Tapi setelah kita lulus dan ketemu sama orang-orang yang gak seumuran, beda tujuan, dll, bos, atasan, rekan, kita bakal bisa liat kalau orang-orang tuh pada berusaha buat nge-please atasan. Sikut-sikutannya keras, real life. Makanya banyak yang bilang kalau kuliah itu masih comfort zone. Karena jungle-nya tuh ada di dunia kerja. Kita bakal ketemu sama stranger dan disitu kita bakal head to head. Kita bakal ketemu sama orang yang kalau dia mau mukul kita tuh mukul beneran lebih dari mukul fisik.

Kalau yang kecil-kecilannya tuh apa?

Gw sempet ngerjain startup agribisnis. Gw sempet jadi Freelance Designer di corporate. Rata-rata kerjaannya gw ngikut ke kantornya. Daily, gw pernah kayak ngantor juga malah. Dan setelah gw liat, ternyata startup tuh lebih asik. Terus sebelumnya gw juga ngerjain EO kecil-kecilan buat Lookats Market bareng anak-anak kampus. Yaaa hobi sekalian ikut andil lah dalam ngembangin UMKM Kreatif di Bandung.

Sekarang fokus di?

H Gourmet & Vibes.

Gimana ceritanya?

Kebetulan pada saat resign gw dapet satu orang yang pengen gw nge-develop-in tempatnya. Di Gunawarman. Ketika itu gw mikir apakah ini bisa jadi kesempatan bisnis buat gw dan tim? Soalnya jarang-jarang ada orang yang mempercayakan tempatnya untuk diolah. Akhirnya gw ngajak beberapa temen-temen yang istilahnya “anak muda mau berkarya”. Akhirnya kita bikin company yang nge-develop H Gourmet & Vibes ini.

Kalau H Group?

H Group salah satu establishment-nya adalah H Gourmet & Vibes ini. Dan kita lagi coba develop bisnis yang lain juga cuma belom bisa di-announce. Yaaa moga akhir tahun ini bisa dikeluarin.

Ceritain tentang partner?

Kita beda-beda tapi kita satu visi banget. Padahal background-nya beda-beda Istilahnya, ada yang udah expert, ada yang masih newbie, ada juga yang gak sekolah bisnis tapi cepet banget adaptasinya, ada juga yang kayak gw baru lulus sekian lama tapi cukup nekat. Tapi karena beda-beda itulah kita semua saling ngelengkapin.

Yang lucu adalah, sifat dan interest kita semua juga beda. Karena ketika satu interest dan satu visi itu udah biasa. Ketika beda interest tapi bisa sama visinya, itu luar biasa. Pokoknya kita solid banget. Padahal awalnya gw juga gak nyangka “kok bisa ya?”. Gw salut banget karena kita disini masing-masing sama-sama mau belajar, open-minded. Gw bersyukur banget, walaupun isinya anak-anak bocah yang nyoba bisnis, tapi company culture-nya dewasa banget. Kalau ada yang salah, ya kita mengakui dan memperbaiki. Kalau sama-sama bener, kita appreciate.

Apa yang ngebedain UMKM dengan Usaha Besar?

Modal di bawah Rp 500.000.000. Terus, UMKM mungkin yang di-handle tuh jauh lebih simpel, gak sekompleks Usaha Besar.

H Group masuk di kategori apa?

Kalau untuk H sendiri, mungkin kita bisa dibilang Usaha Menengah. Pada prinsipnya, gw sama partner-partner gw mau memulai sesuatu dari yang gak besar dulu. Kalau ini udah bagus, baru kita expand.

Balik ke awal, kenapa bisa nekat?

Karena gw gak sendiri. Dulu, pada saat kita mau bikin ini, kita sempet ngerembuk bareng “kita nekat gak sih?” “apa terlalu berani?”. Tapi ternyata, kita semua percaya. Percaya dengan partner, dengan kegiatan kita, dan percaya sama yang di atas juga. Orang gak mungkin lah sebodoh itu walaupun nekat tapi gak diitung-itung dulu resikonya. Intinya, orang gak bakal bikin usaha yang dia tau kalau dia gak bisa handle usahanya.

Sistemnya bikin sendiri?

Iya, kita bikin bareng-bareng di dalem H Group.

Susah gak ngebangun H?

Dibalik transaksi jual-beli, ada sistem yang gak gampang. Prakteknya, orang dateng-duduk-mesen-makan-bayar-cabut. Tapi dibalik itu, ada sistem yang gak gampang. Gw ngobrol sama para partner “bisa gak sih kita nge-develop sistem ini?”. Mereka semua responnya positif.

Kita bikin sistem dari awal sesuai dengan habit masing-masing. Ibarat kita bikin sebuah engine, apakah masing-masing komponennya mampu menjalankan andilnya dalam sebuah mesin besar berlabel perusahaan? Dan pada saat itu, kita trial dulu. Hasilnya, jalan ternyata! Tapi gak semulus itu. Ada yang namanya PDCA: Plan, Do, Check, Act. Pas nge-Plan bagus nih. Pas Do, yaaa jalan lah. Pas check, apa nih yang dibenerin? Terus Act lagi.

Ibarat dulu kita ngerasain iPhone 3GS, iPhone 6 sekarang jauh lebih baik pastinya. Kalau iPhone diibaratin sama engine perusahaan tadi, si engine system 3GS ini udah proven. Akhirnya tinggal PDCA.

Let's share and let others aware:
No more articles