Alanda Kariza, seorang perempuan kelahiran 1991 yang mampu menerbitkan buku pertamanya sejak SMP. Setelah mengikuti pelatihan di Global Changemaker, perjalanan dimulai dengan bermulanya Indonesian Youth Conference. Orang yang jadi salah satu pembicara di Ideafest 2015 ini berpendapat bahwa supaya punya impact yang besar, kegiatannya harus bisa berkelanjutan dan itu bisa dilakukan dengan menerapkan prinsip-prinsip bisnis. Social Entrepreneur ini juga berharap bisa full-time menjadi penulis.

Halo Nda, jadi pembicara ya di Ideafest 2015?

Iya nih di Ideatalks ngisi bareng Yoris Sebastian, Ernest Prakarsa, sama Rey. Kita bicara tentang Understanding Millenials.

Ngebahas apa tuh?

Lebih tentang Gen Y dari perspektif generasi yang usianya belasan, 20an, 30an dan 40an. Katanya Gen Y tuh banyak yang bilang nanya mulu lah, gak setia lah, atau maunya instan-instan aja. Gitu-gitu deh. Jadi tadi kita klarifikasi hal itu dari sudut pandang umur yang berbeda. Lumayan seru sih karena banyak insight juga. Walaupun cuma beda 10 tahun, tapi ternyata banyak banget bedanya.

Hari kedua hadir lagi gak?

Sebagai pengunjung aja hehehe.

Di Ideafest kan ngebahas tentang gap antar generasi, nah yang paling menonjol bedanya apa?

Apa ya? Ada sih nih: Generasi yang umurnya belasan, lebih banyak yang gak pake jam tangan. Udah terbiasa kalau jam itu ada di handphone. Menurut gw itu konsep yang mengejutkan sih hahaha. Gw juga baru menyadari itu tuh pas di Ideafest. Dari empat pembicara, cuma Rey yang 17 tahun itu doang yang gak pake jam tangan. Dan dia bilang, temen-temen dia kadang pake jam juga sebenernya. Tapi bukan karena fungsinya sebagai jam, tapi lebih karena jamnya mahal. Buat perhiasan gitu. Terus ada lagi; cara menghadapi internet. Generasi kita umur 20an yaaa butuh sih internet. Cuma ya kalau ada aja. Ibaratnya, kalau gak ada tuh kita gak mati kok. Terus kita kalau main ke rumah temen, gak langsung nanyain password Wi-Fi kan? Cuman tetep butuh. Tapi kalau yang umur belasan, buat mereka justru itu yang paling penting. Karena mungkin mereka tumbuh dewasa di dalam internet. Itu contoh kecil sih tapi menurut gw itu menarik.

Oke kita pindah dari Ideafest, selama ini apa aja nih yang dikerjain?

Jadi dari taun 2006 tuh udah nulis dan udah nerbitin buku walaupun emang masih skala kecil. Terus nulis di majalah juga. Dari 2010 ngejalanin IYC. Intinya selama ini tuh tentang penulisan kreatif, buku, blog, majalah, dan satu lagi tentang kewirausahaan sosial melalui Sinergi Muda. Nah disitu ada program yang paling dikenal yaitu Indonesian Youth Conference yang jalan mulai dari tahun 2010. Jadi kurang lebih yaaa itu deh yang dikerjain. Sejak lulus kuliah tahun 2013 juga sempet nyoba kerja kantoran. Cuma udah nggak dan akhirnya balik lagi ke dua hal tadi.

Gak cocok kerja kantoran atau kenapa?

Gw pribadi sih ngerasa gw lebih cocok kerja freelance. Tapi setelah dicoba, dengan alasan pengen belajar, ternyata cocok-cocok aja tuh. Dan bisa belajar dari banyak orang, belajar kerja dibawah kepemimpinan orang lain, ngerasain team work yang berbeda. Cuma waktu itu tuh dapet fellowship di kewirausahaan sosial di bulan Maret untuk selama setahun. Tiga bulan pertama di Jerman dan sisanya online. Terus akhirnya gw ngomong ke kantor kalau gw mau ambil fellowship itu. Sebenernya gw suka yang gw lakuin di kantor. Cuma social enterprise itu cita-cita gw.

Gimana caranya SMP udah bisa nerbitin buku?

Sebenernya dari SD gw cuma ngerasa beruntung bahwa gw suka nulis. Pas kelas 6 SD, ada film AADC nih dimana jadi anak mading itu keren banget. SMP juga gitu dan akhirnya lebih gw explore. Pas di SMP, gw mulai coba nulis fiksi dimana akhirnya temen-temen pada baca dan ngasih feedback positif dan mereka juga bilang kenapa gak diterbitin aja. Dulu belum banyak penulis muda dan keliatannya masih susah banget untuk nerbitin buku. Tapi waktu itu gw nemu buku Eiffel I’m In Love dimana gw tau kalau penulisnya masih SMA. Akhirnya gw coba deh kirim ke penerbit yang sama dengan buku Eiffel I’m In Love tadi lewat e-mail. Nebeng pake e-mail temen haha. Terus ternyata mereka mau nerbitin buku gw. Walaupun bukan penerbit besar, tapi ngasih fakta bahwa umur 15 tahun itu bisa nerbitin buku. Dan walaupun gak laku-laku banget, tapi itu ngebukain jalan dan ngenalin gw ke hal-hal yang baru. Gw jadi diajakin nulis di majalah. Tahun 2012 baru deh nerbitin Dream Catcher dengan penerbit besar.

Jadi, tahun berapa aja sih udah nerbitin buku?

2005, 2010, 2012, dan 2014. Tapi diantara 2005 ke 2010 lebih ke nulis di majalah gitu.

Kalau untuk Sinergi Muda mulainya gimana?

Setelah nerbitin buku pertama, kenal banyak orang, dan kemudian tau bahwa dunia itu gak hanya sekolah doang, akhirnya gw pengen volunteer untuk NGO-NGO internasional. Kayaknya keren aja gitu bisa jadi volunteer terus bisa kontribusi terhadap lingkungan. Tapi pas gw daftar, gw ditolak karena umur waktu itu masih 15 tahun. Akhirnya gw bareng sama temen-temen nyoba bikin satu organisasi sosial dengan nama The Cure for Tomorrow yang dikira banyak orang adalah grup yang mau bikin tribute untuk The Cure hahaha.

Anyway, organisasi itu akhirnya fokus di pendidikan dan lingkungan dan lama-lama ngerucut ke penanggulangan sampah. Kita sempet bikin workshop untuk daur ulang kertas, seminar di sekolah-sekolah tentang gimana cara nge-manage sampah organik dan non-organik. Setelah dua tahun, gw ngerasa kayaknya kok susah banget ya ngumpulin anak-anak muda untuk bisa aktif? Akhirnya tahun 2008 organisasi itu gw non-aktifkan.

Terus beberapa bulan kemudian, gw kebetulan diajak mewakili Indonesia di forum aktivis muda internasional. Namanya Global Changemaker di Inggris. Terus gw langsung mikir kayak “wah emang gak boleh berenti nih”. Disana, kita dapet pelatihan soal project management selama seminggu. Kita juga mesti nyari ide mau bikin apa setelah pulang dari sana untuk negara masing-masing. Akhirnya dapet ide untuk bikin Indonesian Youth Conference dan sebenernya itu super simpel. Yaitu gw pengen men-transfer apa yang gw dapet disana ke anak muda indonesia. Yaaa untuk 30an orang lah seengganya.

Pas balik ke Jakarta, gw langsung nyari temen-temen yang mau terlibat untuk IYC. Nah pas nyari sponsor tuh banyak yang gak mau kalau cuma ngehadirin 30 orang. Akhirnya konsepnya berubah. IYC jadi punya training untuk 30an anak muda tentang project management dan ada juga event seminar, workshop, dan talkshow yang bisa didatengin siapapun dan ada tiketnya. Itu tahun 2010.

Terus, karena responnya IYC selalu positif dan rame, banyak juga orang yang pengen gabung. Tapi kita gak pernah punya jawaban untuk itu, dimana cuma bisa jadi panitia, performer/speaker, atau ya pengunjung/peserta.

Jadi akhirnya kita bikin deh satu badan yang menyelenggarakan IYC ini. Tahun 2012, kita bikin Sinergi Muda. Gitu sejarahnya.

Berarti, sebagai Social Entrepreneur mulainya di IYC ya?

Kurang lebih bisa dibilang gitu. Tapi awalnya gak se-social enterprise itu sih. Tapi emang akhirnya kita merasa kalau Sinergi Muda itu perlu step-up supaya bisa jadi badan yang berkelanjutan. Jadi gak melulu nungguin sponsor untuk jalanin IYC. Jadinya kita punya unit bisnis sendiri yang bisa bantu mendanai kegiatan IYC. Jadi balance. Disitu kita launch Mudazine. Sebuah digital hub untuk anak muda dimana mereka bisa mempublikasikan opini, mengakses database yang berisi organisasi anak muda di seluruh negeri, dan macem-macem deh fiturnya.

Respon keluarga ke Sinergi Muda gimana?

Kalau di tahun 2006, mereka mungkin bingung ya. “Ini anak ngapain sih kok sibuk amat” mungkin gitu. Tapi mereka akhirnya ngerti sih. Terus juga kalau lagi acara IYC, mereka kadang dateng. Terus kadang juga team tuh rapatnya di rumah. Intinya mereka kasih dukungan penuh sih.

Balik dikit, kenapa Social Entrepreneur?

Sebenrnya sih makin kesini makin kuat tuh karena gw percaya bahwa cita-cita itu punya pengaruh dari “lo dibesarinnya gimana”,”lingkungan lo seperti apa”, gitu-gitu. Kenapa gw bisa makin ke arah sana adalah karena mungkin dari SMA gw udah ngerjain The Cure For Tomorrow, diajak ke Inggris, IYC, dll. Itu dari sisi sosialnya.

Terus gw kuliahnya bisnis. Jadi, dari sisi sosial, gw dapet rasa di hati buat kontribusi untuk anak muda. Dan dari segi sekolah bisnis, gw akhirnya tau kenapa banyak organisasi sosial yang tujuannya baik, untuk sosial, tapi gak bisa berkelanjutan karena di-manage dengan kurang baik. Karena untuk pengen punya impact yang besar, kita harus bikin kegiatan kita itu bisa berkelanjutan. Dan itu bisa dilakukan dengan menerapkan prinsip-prinsip bisnis.

Sebagai orang yang impact-nya udah dimana-mana, masalah apa yang paling keliatan?

Menurut gw sih ketidakmerataan. Bisa dalam ekonomi, informasi, dan infrastruktur. Kalau di kota besar, anak muda bisa dapet info dan mungkin bisa dapet pendidikan yang lebih baik. Kalau yang di daerah mungkin belum tentu. Dari situ aja udah banyak banget dampaknya. Terus, anak muda di negara manapun, kayaknya tetep masalahnya adalah awareness.

Anak muda itu kan yang bakal ngebangun negeri. Tapi ada yang bilang kalau kita gak 100% siap untuk ngebawa Indonesia maju, malahan kepeduliannya makin pudar. Apa yang bikin gak siap?

Untuk jawaban yang cukup serius, mungkin yang pertama adalah soal mindset. Gw gak tau apakah anak muda secinta itu sama Indonesia. Sering denger kan statement misalnya “ya namanya juga Indonesia” atau yang setipe lainnya? Gw gak tau apakah itu sesuatu yang bagus dalam arti menerima kondisi atau malah jelek karena udah gak sabar pengen cepet-cepet pindah ke luar negeri. Tapi menurut gw, gimana pun juga kita harus berkontribusi. Terus juga skill dan lapangan kerja yang gak match. Banyak orang kerja tapi gak sesuai di bidangnya. Mungkin itu. Tapi mau gak mau ya harus siap apalagi bakal ada MEA nih.

Bisa dibilang sistem pendidikannya yang salah gak?

Menurut gw pribadi, kalau sistemnya salah berarti gak akan ada orang Indonesia yang maju. Tapi ada dan ternyata banyak. Menurut gw, pendidikan tuh gimana pun juga mulainya ya di rumah. Selama di rumah lingkungannya “bener”, pasti anak bakal jadi bisa bersaing dan berbuat sesuatu walaupun pendidikannya gak oke-oke banget. Terus lagian, kadang gw ngeliat orang yang gak berhasil itu bukan karena mereka gak bagus di sekolah. Tapi mungkine karena mereka gak punya fighting spirit, atau jadi lalai karena terbiasa hidup enak, gitu-gitu loh. Banyak faktor lainnya. Kita gak bisa bergantung sama sistem doang. Kenapa kita gak coba mengkondisikan diri kita untuk dikelilingi lingkungan yang positif?

Definisi sukses?

Dari dulu gw berusaha untuk gak mendefinisikan kata sukses karena gw takut kalau itu udah diraih, gw jadi gak termotivasi lagi. Jadi gw lebih ke goal-goal pendek. Misalnya, gw pengen nerbitin buku dua tahun sekali. Kalau udah bisa, naik jadi setahun sekali. Terus buku gw harus bisa best-selling. Abis itu harus bisa launching di luar negeri. Gitu deh.

Cita-cita?

Gw pengen bisa hidup tenang dengan apa yang gw suka. Gw pengen dari nulis dan kewirausahaan sosial bisa kasih pemasukan yang se-steady kalau gw melakukan pekerjaan yang lain. Tapi kalau dulu sih ya banyak. Salah satunya pengen jadi Diplomat haha.

Sekarang kalau dari nulis itu gimana?

Kuatnya masih untuk side job sih kalau dari segi finansial, belum bisa dijadiin full-time. Setelah dijalanin, gw emang tetep perlu aktivitas lain. Terus gw juga takut kalau nulis dijadiin full-time, gw khawatir itu jadi satu pekerjaan yang membosankan. Kan ada tuh katanya “do what you’re passionate about, you’ll never have to work a day in your life”. Nah menurut gw tetep bakal ada waktu nya lo ngerasa itu tuh kerja dan ada bosennya juga. Jadi yang penting temuin aja apa yang suka dilakuin, terus ya jalanin itu dengan baik dan benar. Gw juga gak mau terlalu meromantisir pekerjaan menulis ini.

Ceritain proses nulis dong?

Tergantung. Kalau non-fiksi, bisa didiskusiin dulu dengan penerbit untuk temanya. Kalau fiksi, harus jadi dulu si naskahnya baru deh bisa dapet penerbit. Cari tema, bikin outline (kerangka bab 1 sampe sekian) mau nulis apa, terus tunggu approval dari penerbit. Kalau katanya lanjut, baru deh riset ngumpulin bahan untuk tiap bab. Itu sekitar empat bulan. Setelah itu masuk ke nulis intensif 3-6 bulan, terus fase editing, proofreading, terus layout deh. Warna apa, ilustrasinya gimana, cover-nya gimana, sekitar dua minggu. Terus ada diskusi juga tentang promo. Misalnya penerbit mau launching-nya di toko buku, terus gw pengen di kafe, itu bisa aja cuman pake budget sendiri.

Terakhir, ada apa nih di tahun ini?

Tadi kan gw udah cerita ya kalau Sinergi Muda mau jadi social enterprise. Nah kita lagi fokus disana. Terus gw lagi ngelanjutin fellowship yang Jerman itu sampe bulan Maret nanti. Kalo dari nulis, gw bakal nerbitin dua buku. Gak sekaligus sih tapi beda beberapa bulan. Doain aja ya gw bisa jadi full-time writer.

Let's share and let others aware:
No more articles