Buat Dhigun, lebih enak kerja sendiri karena banyak idenya yang gak bisa ditengkep sama orang lain. Ketika punya free time, dia manfaatin buat banyakin job. Orang yang pengen masuk daftar Wikipedia ini cerita tentang serunya Cinemakelu Unpar dan dia gak punya keluhan atas apa yang dia kerjakan. Bahkan, dia nyindir brand-brand yang mau ngehire videographer.

 

Lebih ke video atau foto?

Sampe sekarang sih masih lebih ke video.

Udah jalan berapa lama tuh?

Dari awal kuliah. Udah sekitar lima tahun lah jalan sendiri.

Kenapa gak bareng production house gitu?

Intinya gw pengen pake namanya sendiri. Gw pengen kerjaan gw dinilai untuk nama gw, bukan untuk nama yang lain.

Gak capek emang gak ada back up gitu?

Capek banget. Tapi ya gimana. Menurut gw, gw tipe orang yang susah kerjasama dengan orang lain. Banyak juga ide gw yang gak ditangkep sama orang lain. Jadi susah gitu. Dan gw lebih pilih kayak ada asisten gitu.

Inget gak total client ada berapa?

Lupa. Tapi ya sekitar 50-an lah. Dan Bandung semua. Tapi ada beberapa yang gw secara pribadi gw gak suka sama konsepnya jadi gak gw publish deh.

Apa aja itu 50?

Brand fashion sih kebanyakan. Tapi sempet juga untuk perumahan. Terus buat kampanye presiden juga. Terus sempet volunteer juga dulu buat acara marketplace di PVJ. Yaa banyak lah.

Yang paling enak, ngerjain video untuk kategori apa?

Fashion sih. Semua udah disiapin. Storyboard dan segala macemnya udah ada.

Gaya apa yang lo suka?

Lebih ke french gitu. New wave apa sih namanya gw lupa. Googling aja. Terus gw juga menghindari dokumentasi. Bukan berarti gak suka ya.

Kalau bikin film, atau video apa deh yang sifatnya ada settingannya, storyboard, segala macem, sama yang sifatnya jalan gitu aja kayak candid gitu tuh ada istilahnya gak sih?

Kayaknya ngga deh. Jadi antara client sama videographer tuh ngobrol aja maunya gimana, referensinya apa, gitu-gitu.

Brand apa yang paling seger?

Ada sih brand hijab gitu. Itu lagi naik-naiknya. Gila seger banget deh. Terus pernah juga orang hamil. Beuh itu kenceng juga.

Kalau yang paling gak seger?

Brand temen. Bukan maksutnya gimana-gimana, tapi kadang tuh ada yang gak peka. Gw sering juga bantu-bantu tanpa reward apa-apa. Gw juga kayak gini karena mereka. Cuma kadang tuh sampe lupa bahkan tentang makanan.

Ceritain yang paling seru dong?

Produksi film Cinemakelu. Bikin film pendek untuk acara Makelu di Unpar. Itu gak ada yang ngalahin sih. Jadi kita tuh ada di bawahnya acara Makelu. Nah untuk produksi filmnya, gw ketuanya. Intinya, ide gw selalu ditolak oleh ketua Makelu. Ide dari sudut pandang pembuat film dan pemikiran dari sudut pandang pembuat acara tuh gak ketemu. Terus banyak banget campur tangan orang. Tapi, di proses itu lah gw belajar banyak banget. Unpar banyak banget ngasih pelajaran buat gw di luar akademis.

Sebelum itu udah pernah ngerjain video?

Belum. Belom komersil tapi udah bantu-bantu lah.

Apa yang bikin lo pengen terjun di video?

Gw cuma ngelakuin apa yang gw suka. Gak ada motivasi atau rencana. Kadang orang terlalu mikirin besok ampe lupa sama hari ini.

Cita-cita?

Masuk Wikipedia. Dari apapun yang gw tekunin di masa depan.

Rata-rata, figur yang ada di daftarnya Wikipedia adalah orang-orang yang menghasilkan impact sosial. Disini berarti, cita-cita lo adalah berguna untuk orang lain?

Jadi gini. Contoh nih ya, ketika ada orang yang bilang “bikin ke video ke Dhigun aja, bagus tuh kerjanya”, gw gak mau. Justru, gw mau orang tuh milih gw karena video yang gw bikin tuh ketangkep pesannya. Bukan karena gw jago atau ngga, tapi karena ‘kenapa’ gw bikin video seperti itu.

Supaya bisa terus bikin video yang beda, tentu harus kreatif. Kalau lagi ada pressure, tapi dituntut untuk kreatif, apa yang bakal dilakuin?

Intinya, menurut gw kreatifitas itu muncul bukan dari paksaan. Justru ide kreatif itu muncul pas kita lagi gabut, mikir nyeleneh, dll. Kalau dipaksa justru capek.

Kan lo freelance nih. Suatu hari nanti pengen bikin production house gak atau kayak agency gitu?

Iya pengen. Jadi gw pengen punya anak-anak foto dan video, tapi konsep besarnya di gw.

Apa keluhan sebagai Videographer?

Gak ada karena gw suka yang gw kerjain. Tapi justru disini gw pengen nunjukkin yang lain. Intinya, ketika lo bisa ngerjain sesuatu yang lo suka, apalagi menghasilkan, apalagi super menghasilkan, itu lo keren banget. Gak semua orang bisa melakukan pekerjaan dari apa yang mereka suka. Kan kalau sekarang, ibarat si A kerja di perusahaan besar dengan salary 10juta tuh keren banget, dijamin mapan dan bahagia. Padahal bukan jaminan. Justru kebanyakan karena tuntutan doang. Soalnya percuma kita punya banyak uang tapi kita gak nyaman. Uang tuh bonus. Asal kita cinta dan tekun aja apapun yang kita kerjain. Tapi sebenernya ya gak apa-apa sih kan orang beda-beda. Gw juga kadang kalau lagi ngerjain video, terus bayarannya seret, terus kliennya banyak mau, kadang gw juga sebel sih. Karena gak balance kan jatohnya. Jadi yaa balik lagi lah ke orang masing-masing.

 

Gimana biar bisa struggle?

Konsisten, mau jatuh bangun, dan itu berangkatnya harus dari passion.

Saran untuk client yang mau kerja bareng videographer?

Kalau brand lo mau gede, harus berani keluarin gede. Apalagi untuk hal-hal esensial. Foto dan video itu esensial loh apalagi buat fashion.

Let's share and let others aware:
No more articles