Abiya dan Puspa, kalian kenal dari kapan emang?

Dari awal kuliah sih. Taun 2011. Itu langsung kayak main bareng terus. Tapi sebenernya dari SMP udah sama-sama tau gitu.

Abiya sibuk apa?

Skripsi. Kalau di rumah juga cuman mager-mageran aja. Kalau Puspa lagi nganggur soalnya dia udah lulus.

Brand yang kalian kerjain sekarang, 1 O’Clock Tableware, itu brand apa?

Tableware. Alat-alat untuk makanan gitu dari kayu. Lucu-lucu deh. Designnya juga eco-friendly. Ngambil dari Bali.

Udah dari kapan tuh?

Sekitar dari Maret 2015 lah.

Kok bisa ke tableware?

Kita awalnya suka masak dan makan. Terus suka juga sama peralatannya. Akhirnya pengen punya sendiri deh yang dari kayu.

Awalnya gimana bisa dari bali?

Lagi liburan awalnya. Nah karena kebeneran ada rencana untuk tableware, jadi sekalian nyari-nyari. Kan disana banyak pengrajin kayu. Terus kebetulan karena Puspa sering ke Bali, jadi tau deh tempat-tempatnya handcrafter.

Berarti di Bali udah banyak yang pake tableware kayu gitu dong ya?

Iya kalau disana udah lumayan biasa sih. Makanya kita bawa ke Bandung. Karena masih dikit banget.

Asalnya kalian kan temen deket. Gak takut ngejalanin bisnis bareng?

Kalo aku pribadi kadang-kadang takut. Kan jatohnya ke duit nih yang sensitif. Terus takut terkesan ada yang bossy lah, mageran lah, dll. Tapi yaudah santai aja soalnya emang ini bukan bisnis yang ibaratnya garis keras gitu. Jadi untungnya karena aku dan abiya temen deket adalah ya semua jadi bener-bener transparan.

Rencananya masukin kemana aja?

Sempet di Warung Kane. Mereka lah cafe pertama yang pake produk kita. Nanti pengen juga masukin ke cafe-cafe lain. Pengen juga masukin ke Aksara. Apalagi karena kita jualnya lebih ke borongan. Tapi kalau ada yang mau beli satuan juga bisa kok.

Berapa harganya?

Variatif sih. Paling tinggi juga Rp 95.000. Soalnya kan ini itemnya kecil-kecil.

Produk kalian bisa dipake untuk  apa aja?

Burger cocok, roti-rotian gitu, pasta. Tapi sebenernya bisa disesuain aja sih asal pinter platting-nya

Gimana kalau tahun depan, ternyata masakan indo mewabah di cafe-cafe. Bisa dipake gak produk kalian?

Oh bisa dong. Apalagi kita juga punya mangkok2an. Intinya bisa disesuain deh. Bisa cocok untuk makanan apa aja.

Kalian nge-design?

Sekarang kebetulan belum. Itu makanya kenapa kita serahin ke Handcrafter-nya. Kita pegang bisnisnya aja.

Besar gak cost untuk ngebangun 1 O’clock?

Engga sih sebenernya. Waktu pertama kali kan kebeneran lagi liburan, jadi ya gak mahal sih. Malah lebih murah karena langsung ke tempatnya dan borong. Kedepannya, kita  ada orang disana yang siap buat ngurus keperluan di Bali. Jadi kita tinggal order ibaratnya terus nyampe deh ke Bandung.

Rencana kedepan?

Pengennya sih emang masukin ke lebih banyak cafe. Tapi sekarang masih belum.

Sejauh ini sales-nya gimana?

Melebihi ekspektasi. Apalagi awalnya gada rencana masuk ke Warung Kane tadi.

Orang-orang tau 1 O’clock dari mana?

Pertama, pasti dari mulut ke mulut sih. Kedua, kita juga manfaatin Instagram. Kita juga lagi ngerjain website. Tapi kalo ada yang nanya atau mau beli gitu, kita punya katalognya jadi ntar tinggal kirim deh lengkap gak perlu bingung nyari.

Temen sekitar ada yang pake gak?

Ada beberapa. Orang tua kita juga, temennya temen, bahkan sampe ke keluarganya malah. Terus bisa di-custome juga apalagi kalo spesial untuk ulangtahun. “Exclusively for…” gitu.

Kenapa namanya 1 O’clock?

Sebenernya bisnis awalnya bukan ini. Tp ya clothing2 gitu biasa lah cewek kan. Terus  karna jalan2 dll jadi kepikiran ini deh. Pas lagi nunggu kelas, kebetulan jam 1, disitu lagi ngomongin si tableware. Jadi deh.

Let's share and let others aware:
No more articles